Super Junior, Mimpi dan Harapan Menjadi Legenda K-pop

“Zenith gedung konser di Paris, Prancis bisa menampung hingga 7.000 orang dan fakta bahwa mereka telah mengisi tempat tersebut dengan catatan sendiri, Tidak termasuk kelompok dari Amerika dan Inggris, karena bukan hal umum bahwa kelompok dari Asia bisa melakukan hal ini..”

 

– Paris daily paper, Le Monde

Super Junior menggelar konser untuk pertama kalinya sebagai artis Korea di Paris, Perancis, kebanggaan budaya Eropa.

Di tengah kritik bahwa mereka semua sama, kelompok idola Korea telah menjadi sebuah fenomena budaya yang tidak bisa disangkal. Sekarang, mereka menaklukan dunia dengan K-pop.

Namun …

kita hanya melihat mereka di panggung besar dan menilai tentang kehidupan mereka, dan kita hanya melihat mereka tersenyum dan bercanda di TV dan hal-hal tentang mereka dianggap sangat mudah.

Kami tidak mencoba untuk melihat kesulitan dan air mata yang ada di hati mereka dan kami juga tidak mencoba untuk mendengar cerita tentang luka dan impian mereka.

Super Junior yang menari dan menyanyi di atas panggung. Cerita apakah yang ingin kalian tahu tentang mereka?

Kami sekarang mencoba untuk mendengar cerita mereka, tentang kehidupan mereka di luar panggung bukan berfokus pada penampilan besar Super Junior di panggung.

Kemunduran dan tantangan Super Junior, di bawah itu semua ada keringat dan air mata yang kita tidak ketahui.

Sekarang, sebuah Super Show yang berbeda yang berisi kisah mereka akan mulai.

1. Super Junior Menaklukan Eropa!!

 Saatnya untuk Eropa…

Ini menjadi lebih spesial, karena Paris, Perancis yang dikenal karena memiliki sikap yang dingin tentang  budaya negara lain sambil berpikir bahwa budaya mereka lebih unggul.

Super Junior yang telah berhasil melampaui Jepang, Cina, dan negara-negara Asia lainnya kini menggelar konser untuk pertama kalinya sebagai kelompok Korea di Eropa yang merupakan daerah nomor satu untuk budaya.

Ketika beberapa dari mereka telah menyuarakan kekhawatiran bahwa demam K-pop yang berlebihan, ini merupakan tantangan Super Junior untuk dapat menaklukannya.

“Sehari sebelum konser, aku tidak bisa tertidur, dan kemudian, aku bermimpi… Tapi dalam mimpiku, kursi  80 persen kosong. Aku Sangat gugup..”


-Dari wawancara dengan Donghae-

“Ketika kami pertama kali tampil di panggung, kami naik lift aku melihat bahwa semuanya dipenuhi dengan lampu biru yang melambangkan kami. Aku menggigil, seperti ada sengatan hingga ke bagian belakang leherku..”

– Dari wawancara dengan Shindong-

Sejujurnya, mereka takut.

Mereka khawatir apakah penggemar Eropa akan datang untuk melihat mereka. Namun, saat mereka melihat para fans mengisi tempat konser, hati mereka berdetak cepat. Konser Super Junior di Paris dengan 7000 penggemar tertawa dan menangis bersama.

Kami akan mengungkapkan emosi dan air mata mereka.

2. Super Junior, alasan mereka untuk hidup

3 hari sebelum konser, di depan gedung konser Les Zenith.

Fans dari berbagai negara di Eropa sedang menunggu konser Super Junior. Meskipun sulit karena cuaca dingin, mereka tampak bahagia karena mereka menunggu untuk Super Junior.

 

“Saya sudah di sini selama 3 hari berturut-turut, tapi aku benar-benar bahagia ketika orang-orang menunggu untuk Super Junior, kita semua menjadi teman..”

-Dari wawancara dengan penggemar Norwegia

“Super Junior mengubah hidup saya, Mereka membuat saya bahagia.. Jika mereka menangis, aku menangis. Jika mereka tertawa, saya tertawa.”

– Dari wawancara dengan penggemar Jerman

“Saya melihat bahwa kata dalam Korea Italia mencintai pizza, spaghetti dan Super Junior. Saya bersyukur dan sangat menyesal. Siapakah kita….. “

– Dari wawancara dengan Siwon

Orang bilang demam ini adalah angin yang akan segera berlalu. Mereka mengatakan popularitas adalah hanya sesaat dan bahwa kalian tidak boleh melekat padanya.

Super Junior mengetahui ini juga.

Mereka tahu bahwa ketika waktu telah berlalu, minat masyarakat untuk mereka akan memudar dan bahwa mereka tidak akan dicintai seperti yang telah mereka lakukan sebelumnya.

Namun, kepada mereka, fans mereka seperti telah membakar hati, yang membuat mereka bernyanyi selamanya dan memungkinkan mereka untuk berjalan di panggung dan tidak pernah lelah.

3. Superman, luka dan air mata

Mereka ingin menjadi penyanyi.

Mereka ingin menjadi bintang dan menerima sorak-sorai di atas panggung.

Sekarang … mereka telah menjadi bintang yang dimana semua orang bermimpi tentang itu.

 

“Keluargaku tidak mampu, jadi aku tidak berpikir bahwa aku bisa terus berlatih Jadi kemudian aku berhenti.. Tapi kemudian, ibuku datang ke konser dimana kelompok lainnya tampil dan dia terus menangis. Aku berpikir kemudian bahwa aku tidak boleh menyerah. “

-Dari wawancara dengan Yesung-

Pada tahun 2005, ketika 13 anggota berdiri di atas panggung dengan nama Super Junior, respon masyarakat dingin

“Apakah mereka kelompok daur ulang yang diambil dari peserta pelatihan?” “Mereka hanya melakukan di variety show dan tidak menyanyi?”

Untuk Super Junior yang telah menghabiskan waktu yang lama sebagai peserta pelatihan sebelum debut mereka, dunia tidak pernah mudah.

“Super Junior hanya memiliki citra  yang ceria di variety show dan Setiap kali aku mendengar orang mengatakan bahwa Super Junior tidak bisa menyanyi dan lagu-lagu mereka tidak bagus, jujur…aku merasa sangat sedih..”

– Dari wawancara dengan Ryeowook

Mereka lelah menunggu untuk waktu yang lama dan mereka juga mendapatkan luka.

Mereka harus membawa rasa sakit yang mereka alami di saat masa gelap mereka sebagai remaja.

“Ayahku yang berada di rumah sakit ingin memiliki ponsel DMB Dia mengatakan dia ingin melihatku di TV …. Tapi seminggu sebelum kami menjadi nomor satu, dia meninggal dunia. Ketika aku memikirkan ayahku, aku selalu menangis . “

– Dari wawancara dengan Donghae-

Orang tuaku tidak bergaul. Jadi selama ini aku adalah seorang peserta pelatihan, aku mempertanyakan apakah aku harus melakukan hal ini.  Aku ingin menjadi sukses secepatnya “

-Dari wawancara dengan Leeteuk-

Mereka sakit, frustrasi, dan air mata yang mereka miliki dalam hati mereka. Namun, itulah yang membuat Super Junior kuat

4. Kami akan selalu menjadi “Super Juni ~Or.”

Mereka sudah bersama sebagai Super Junior selama 8 tahun. Namun, mereka terkadang saling menyakiti satu sama lain dan mereka terkadanga salah paham satu sama lain.

“Sebenarnya, aku melakukan beberapa pekerjaan yang dilarang, Mereka pasti membenci itu.. kami berada dalam kelompok dan karena satu anggota lainnya, kami juga sering salah paham … aku merasa sangat menyesal ketika mereka salah paham karena diriku.”

-Dari wawancara dengan Shindong-

“Bahkan jika anggota lain melakukan hal-hal yang mungkin aku benci dan menyakitiku, aku bisa memahaminya, karena aku menyukai dan mencintai  para member.

Seperti yang selalu kami lakukan sebelumnya, aku mengatakan kepada mereka bahwa aku berharap semua orang bisa saling memahami dan saling mencintai.”

-Dari wawancara dengan Eunhyuk-

Mereka selalu bersama dan mereka didorong dan menghibur satu sama lain.

 Dari aktor, MC, radio DJ hingga aktor musikal…Sekarang, mereka mengambil satu langkah maju menuju impian mereka sendiri.


Apa yang akan terjadi dengan Super Junior 10 tahun kemudian?

“10 tahun kemudian … harapanku adalah bahwa kita akan terus menjadi Super Junior. Bahkan jika kehidupan setiap orang menjadi berbeda, saya ingin bersama mereka sebagai grup Super Junior Bahkan jika aku menjadi tua …”.

-Dari wawancara dengan Sungmin-

5. Terbang! Super Junior

Sekarang, Super Junior telah menjadi bintang K-pop. Budaya dan bahasa yang berbeda, tapi fans dari dunia lain bahagia dan senang karena mereka.

Tidak ada yang meramalkan ini. Mereka masih percaya bahwa mereka sedang bermimpi.

“Ini masih seperti mimpi. Ketika aku bangun dari tidur, aku gugup saat berpikir bahwa waktu yang dihabiskan sebagai Super Junior adalah mimpi.”

-Dari wawancara dengan Leeteuk-

Untuk berapa lama panggung mereka akan berlanjut?

Juga, berapa lama nama Super Junior akan berlanjut?

“Super Show? Hal ini harus terus ada selama Super Junior masih ada di dunia ini.”

-Dari wawancara dengan Kyuhyun-

“Bagiku, Super Junior adalah awal dan akhir. Setelah waktu berlalu dan ketika Super Junior telah menjadi tua dan terlupakan, kita akan selamanya sebagai Super Junior.. Always AND and not the END … Ingat dalam hati bahwa ada kelanjutan dan bukan akhir … “

-Dari wawancara dengan Leeteuk

Mereka bermimpi lagi.

Mimpi bahwa mereka akan menjadi legenda K-pop dengan nama Super Junior ….

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s